Me and Marissa Anita (Bag. 2): SO INSPIRING!!!

Ini nih kelanjutan dari sebuah cerita absurd tentang kemiripan gue dengan seorang news anchor dan aktris yang namanya Marissa Anita. Sesuai janji gue kemaren, gue mau ngetik kenapa gue hobi dengan mbak Marissa. Lanjuuuttt!!!

Gue kutip dari posting pertama:

"News anchor yang sebelumnya tenar di acara 8-11 Show di Metro TV ini entah kenapa setaon beberapa bulan terakhir gue demenin. Dan, entah kenapa gue ngerasa ada kemiripan dengan mbak Marissa. Pertama dimulai ketika sehari abis gue UN SMP, gue libur dan nonton 8-11 Show, waktu itu live event berita meninggalnya almarhum Ustadz Jefri Al-Buchori."

Jujur aja ye nih, JUJUR! Memang gue pertama menangkap adanya kemiripan gue dengan mbak Marissa waktu 8-11 Show special event wafatnya Uje. TAPI, bukan itu ye pertama kali gue liat mbak Marissa di tipi! Bukan itu!

Pertama kali gue liat mbak Marissa itu ketika tahun 2010 di 8-11 Show. Waktu itu kan dia kompak-kompaknya banget bareng Tommy Tjokro dan Prabu Revolusi. Dann, mbak Marissa ini sering kebagian di segmen masak memasak. Secara, dia kan hobi masak dan makan, apalagi makanan Asia dan Indonesia tentunya (tapi anti masakan Padang padahal punya darah sono) tapi tetep langsing. Dan gue karena gak paham maksud tuh acara (secara, gue ababil waktu itu kan) makanya gue cuma berpikiran, ooh mbak Marissa ini cantik. Sebatas itu.

Persoalan gue dan mbak Marissa bersemi lagi gara-gara gak sengaja liat farewell partynye bang Tommy Tjokro akhir 2012 kemaren di 8-11 Show. Saat itu, gue ngeliat, alamaaak mbak Marissa beautiful parah!! Nahh, dan awal tahun 2013 nantinye, dia gak siaran sama bang Tommy sama bang Prabu Revolusi (yang saat itu mau puindah ke Metro Siang), tapi sama bang Rory Asyari dan tante Maria Kalaij *sekarang tante Maria entah pindah kemana*. TAPI, karena kegiatan jelang UN yang parahnya, maka gue lupain sejenak tuh cerita antara gue dan mbak Marissa, sampe akhirnya gue waktu pulang sekolah hari Jum'at gak sengaja liat mbak Marissa sama om Ralph Tampubolon dan tante Widya Saputra! AAAAH MANISNYAAA!!!
 


Oiyeee yee yeee, terus ceritanye mbak Marissa kan jadi pembaca nominee news anchor  dan acara berita kaporit, eeh favorit di Panasonic Gobel Awards 2013, waktu itu bareng oom Jeremy Teti *jaman itu belom ada BBM campuran dan dia belom  jadi artis!*, mbak Zurayda Salim *yang waktu itu sering nongol malem-malem di Seputar Indonesia Malam ercetei dan Minggu sore di Dua Sisi bareng mbak Dian Mirza ntuuh, yang sekarang udah bertransformasi jadi Zeda Salim dan udah hobi bawain berita-berita yang bukan soal POLITIK-EKONOMI-SOSIAL-BUDAYA-HUKUM-KEAMANAN tapi soal sensasi seleb yang pastinya setajam silleeetttt di tepe yang sama dengan tepe jaman dia jadi anchor*, dan tante Shinta Puspitasari dari Kabar Petang TV Oon, eeits TV One yang sekarang juga ngehost di Kotak Bicara. Enah elooh, mbak Marissa nih kalo gue liat senyumnya renyaaah banget, lebih dari krupuk, kripik, ayam krispi, hmmm ngiler *MOHON JANGAN BACA KATA-KATA TADI KALO LAGI PUASA! PALAGI PUASA RAMADHAN!!!* dan seru banget. Nah pemirsa, oiya nih, om Jeremy Teti kan jaman sebelum negara api menyerang dulu kan tenar banget gara-gara punya cara baca berita yang kharismatik bin unik, so oom Jeti ngetes para nominee reader lain termasuk mbak Marissa buat ngikutin gaya baca beritanye nih oom. Waktu mbak Zeda sama mbak Shinta baca berita gaya om Jeti, alamaaak hebooh gilaaak. TAPI SAYANG SERIBU SAYANG, waktu yang dikasih pihak penyelenggara terbatas banget, jadi harapan ngeliat mbak Marissa baca berita ala-ala oom Jeti pupus gilaaak. H.I.K.S!

Lalu, gue kagak liat lagi mbak Marissa sampe kejadian yang live event wafatnya Uje itu. Naaah, tapi gak ada angin, gak ada ujan, waktu gue lagi twitteran sambil wifian di sebuah pusat kuliner di Sungailiat, gue syok. Kenapa?

MBAK MARISSA RESIGN.

Naah, cerita pun berlanjut sampe gue pertama kali liat mbak Marissa di NET., acara IMS. Lebih lengkap ada di postingan part pertama, dimari: http://babyminionblog.blogspot.com/2014/09/me-and-marissa-anita-bag-1-am-i.html

Oiya, satu lagi nih. Waktu mbak Marissa baru mau resign dari Metro TV, sebelumnya dia sempat main kuis Berpacu dalam Melodi yang waktu itu masih tayang di TVRI dan hostnya masih om Koes Hendratmo. Aduuuh, yang jadi masalahnya nih, lawan-lawannya kok anchor favorit gue semua? Ryan Wiedaryanto, Tifanny Raytama, udah jelas. Jeremy Teti jaman belum ngartis? SAAT ITU GUE SUKA TAU!! *efekBBMcampuran* Nihh foto waktu mereka lagi syuting nih kuis (nyolong dari pathnya mbak Tifanny):
Mbak Marissa!! Mbak Tiffanny!! Mas Ryan!! HADEUH UDAH TAU NGEBAHAS MARISSA ANITA, KOK JADI ANCHOR LAEN! Gak papa, gue juga suka, hak azasi!

Entah nape, walaupun gue lebih ngedukung mas Iyan, mbak Fanny *karena mas Ryan dan kak Fanny udah gue senengin jauh sebelom gue jadi fansnye mbak Marissa* dan bahkan oom Jeremy *kan Berpacu dalam Melodi kan isinye sebagian besar lagu jadul tuh kecuali yang sekarang di NET. ntuh, om Jeremy kan paling senior dan paling tuwir juga tentunye*, tapi gue punya feeling kalo mbak Marissa ini pintar banget dan pasti bisa ngejawab soal-soal karena entah ngapain juga gue nganggep mbak Marissa itu punya pengetahuan luas soal musik *dibanding sama gue yang saat itu cuma taunye lagu Kamu, Eeaaa, Kenapa Mengapa, maklum waktu itu COmate fanatik, dan belakangan gue baru tau kalo mbak Marissa itu hobi banget sama yang namanye musik*. TAPIII, tau-tau bukan mbak Marissa atau om Jeremy yang menang, tapi mas Ryan dan kak Fanny yang menang (kak Fanny cuma satu segmen doang, sisanya mas Ryan nyapu semuanya tapi bukan sapu bersih seluruh segmen) yang awalnya gue pesimis kalo mereka menang tapi ternyata mereka juga tau!!! Superb! Tapi gak papa. Toh semuanya sekarang jadi anchor favorit gue kecuali om Jeti yang abis ngartis jadinye ngondek masya Allah! -_-“

Mbak Marissa pun kemaren-kemaren juga ikutan waktu sekarang udah tayang di NET. Kali ini lawannya sesama anchor NET. sendiri. Ada bang Ari Sanjaya, kakak imut Masyitha Baziad, dan abang Milanisti Sakti Al Fattaah!! Nih pidionye:





Nah looh, sejak mbak Marissa kerja di NET., mbak Marissa kagak cuma nongol di IMS doang, tapi juga di beberapa acara berita lain. Pernah nongol di NET. 12, akhir-akhir ini setiap weekend #palagimalming di NET. 17, pernah masuk iklan NET. 10 (acaranya seeh gue kagak nonton, sekolah seeh, libur juga yang siaran paling banter ya mbak Ranggani Puspandya si cantik ntuuh), dan baru-baru ini masuk iklan lowongan presenter dan reporter NET. bareng bang Taufik Effendi. Selaen ntuh, mbak Marissa juga entah udah berapa kali keluar-masuk jadi bahan berita di Entertainment News, dari mulai ngejawab pertanyaan dari fans, soal acara Gebyar BCA yang awal-awal pindah dari NET. abis dari Indosiar dia yang manduin, film Selamat Pagi Malam yang dia bintangi bareng mbak Adinia Wirasti dan lainnye, soal pernikahan dia dengan bule berkebangsaan Australia yang namanye Andrew Trigg, tempat tinggalnye yang di apartemen ntuh, sampe soal anoreksia yang pernah ngedera dia dalam jangka waktu cukup lama jaman mbak Marissa masih abege dulu. Dan, entah udah berapa kali dia sering jadi bintang tamu di acara-acara di tipi yang sama, dari Sarah Sechan laah, Tonight Show jaman om Arie Untung ngehost dulu, The Comment *yang ada lawakan presenter tidur ntuuh*, sampe Ini Talkshow! Sayang banget, kenapa sih dia diundang di Ini Talkshow waktu “kopi dapet minta” belom booming, terus waktu itu belom ada Haruka JKT48 #ngidol? Kalo seandainya dia diundang abis semuanya terjadi, pasti pecah tuh suasana, palagi kalo mbak Marissa mesti berhadapan sama si Haruka yang troublemaker ntuuh atau nyoba kopi dapet minta. Hehe.
Dannnn, waktu suasana ultah Metro TV ke-13 taun kemaren, waktu gue nonton Newshow jaman om Ralph Tampubolon masih ngehost, ada tampilan sejenis On the Spot, dimana hal ini menampilkan beberapa kejadian unik saat para reporter (termasuk yang mantan-mantan karyawan, bukan mantan pacar yee #OOTawasgalau) waktu bertugas. Salah satunye mbak Marissa yang waktu itu liputan outdoor. R u don’t believe me? Check this video out!




Naaahh, tadi ntuh cerita singkat panjang lebar sepanjang jalan kenangan tapi tak selebar daun kelor yang ngelengkapin cerita gue sebelumnya tentang peristiwa-peristiwa yang mewarnai hari-hari dimana gue mulai ngefans sama mbak Marissa. Now, let’s go to the point. Inspirasi yang gue dapet dari mbak Marissa.
Kan udah gue bilang tuuh, kalo mbak Marissa ntuh gue senengin gak cuma cantik, tapi ramah dan pinter. Tapi, ada cerita lain tentang kerja keras mbak Marissa. Yayaya, dulu jaman mbak Marissa masih sebagai seorang bocah SD unyu-unyu gitu, mbak Marissa bahkan sampe ranking dua dari belakang di sekolahnya! Hmmm, bahkan waktu kelas 2 SMA kayak gue sekarang, mbak Marissa masuk geng yang katanya gimana lah yaaa (baca aja di sini: ). Tapi, suatu saat mbak Marissa mulai bertekad buat belajar lebih rajin dan giat lagi. Palagi jaman kuliah S1 Pendidikan Bahasa Inggris di Universitas Atma Jaya, Jakarta dulu *sekampus sama mbak Tifanny Raytama dong! Tapi gak tau mbak Fanny jurusan mana, toh kagak seangkatan!*Doi giat banget belajar, sampe-sampe dia lulus cumlaude dan jadi salah satu lulusan terbaik di jurusannya. Yahh, meskipun bagi mbak Marissa, hal ini malah mengecewakannya. Dia sempet kerja ngajar di English First di Tebet sono, tapi ia mundur dan kuliah S2 di Sydney jurusan Master of Media Practice. Lohh, kenapa milih ntuh jurusan waktu di Sydney? Dia tertarik banget dengan dunia media. Dan, aktivitas kuliahnya mbak Marissa bener-bener muter jam biologis mbak Marissa, dimana malem-malem tugas banyak dan penuh. Lulus dari sono dan pulang ke tanah air tercinta ini, dia kerja di Metro TV. Naah, seperti beberapa presenter Metro TV lain, dia harus jadi reporter lapangan dulu selama beberapa tahun untuk mendalami dasar-dasar peliputan dan jurnalistik dengan suka duka yang ada, baru bisa jadi presenter. Bahkan, jadi presenter aja mesti riset dulu beritanya apa, sebelum dibacain depan kamera, biar bisa paham apa tuh beritanye, jangan asal cuma baca doang terus kelar berita kelar pula urusan. Hal ini yang dia lakuin sampe dia kerja di NET. sekarang.
Jadi keinget gue dulu. Ceritanye hampir sama. Jaman kelas 2 SMP prestasi ancur-ancuran. Maklum, jaman alay dimana gue lagi lebih mentingin facebookan dan esemesan daripada belajar. Tapi gue berusaha bangkit lagi dari kelas 3 buat berubah menjadi lebih baik, apalagi mau UN dimana 20 paket lagi. Tapi bukan gara-gara terinspirasi mbak Marissa loh, karena gue baru kenal banget sama mbak Marissa justru pas akhir-akhir perjuangan gue lulus dari SMP looh. Alhamdulillah, gue berhasil lulus SMP dengan nilai lumayan, walau nilai IPA agak sedikit ancur tapi tetap memuaskan dan diatas KKM. Gue pun ngelanjutin ke sebuah SMA yang menjadi salah satu sekolah favorit di kabupaten gue. Alamaaak, standar nilai buat masuk disono tinggi, dan gue pun masuk jalur reguler saat itu. Saat itu maunya gue masuk jalur akademik, tapi gue waktu kelas IX semester 1 dapet ranking 6, sedangkan syarat masuk tuh jalur harus ranking 1 sampe 5 waktu kelas IX semester 1. Gue pun melakukan tes tepat di hari kelulusan *kalo bahasa ngidol jeketinya seeh, graduate a.k.a. grad* dan Alhamdulillah gue berhasil lulus dengan peringkat memuaskan. Naaah, gara-gara sekolah gue itu tahun ajaran kemaren jadi piloting project Kurikulum 2013, dimana penjurusan atau yang bahasa kurikulum 2013-nye berarti peminatan langsung dilakuin di kelas 10, bukan kelas 11 kayak yang udah-udah, gue pun pengen masuk jurusan IIS (Ilmu-Ilmu Sosial) alias IPS. Walaupun cita-cita gue waktu itu labil banget, bahkan waktu awal masuk SMA malah pengen jadi ahli komputer *kenape masuk SMA jurusan IIS? Mestinya masuk SMA jurusan MIA/IPA atau masuk SMK jurusan TKJ atau multimedia! Tapi maklum karena kurang info dan gue sendiri agak labil waktu itu* tapi gue percaya kalo jurusan IPS atau IIS nih adalah jurusan orang-orang sukses dan punya masa depan lebih cerah, terus gue kagak bakat-bakat amat di pelajaran eksak. So, gue ikutin psikotes buat nentuin peminatan, dan Alhamdulillah gue berhasil masuk jurusan IIS dengan status ‘disarankan’. Gue ikuti proses pembelajaran dengan senang hati dan kerja keras, meski mungkin cobaan masih menghadang. Alhamdulillah, gue berhasil memperbaiki prestasi belajar yang dulu pernah hancur. Tapi perjalanan masih panjang, dan entah kenapa sekarang gue pengen cita-cita jadi jurnalis, selain jadi pengusaha. Gue termotivasi gara-gara mbak Marissa, dan banyak anchor lain yang gue sukain, palagi sejak jadi anchor admirer. Makanya gue mesti belajar sebaik mungkin biar bisa menggapai impian, jangan lupa berdoa dan tawakal serta tetap respect ortu. Ntuuh.
Hmmmm, udah dulu ye sekuel keduanye! Maaf banget nyelesainnye agak lama, soalnya banyak tugas, terus suatu dan lain hal lagi! Okey, nanti di sekuel ketiga gue mau cerita soal cerita hidup mbak Marissa, sepanjang jalan kenangan apa yang gue tau. See ya guys!














Cari Blog Ini

Diberdayakan oleh Blogger.
Flying Cute Pink Butterfly